Published On: 25/01/2024

Jokowi: Manfaatkan KIP secara optimal untuk persiapkan SDM global

Selamat datang di WPFaster Daily News, kali ini kita akan membahas Jokowi: Manfaatkan KIP secara optimal untuk persiapkan SDM global. Bagikan berita menarik ini ke orang terdekat anda!

pemerintah sudah menyediakan ini, jadi harus dimanfaatkan sebesar-besarnya

Jakarta (ANTARA) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak orang tua siswa untuk memanfaatkan secara optimal program pembiayaan pendidikan Kartu Indonesia Pintar (KIP) untuk mempersiapkan sumber daya manusia berkualitas yang mampu bersaing secara global.

“Kita tahu, persaingan ke depan tidak semakin gampang akan semakin sulit. Yang namanya sumber daya manusia itu menjadi kunci persaingan antarnegara, persaingan antar individu dengan individu, anak-anak kita harus sekolah semuanya,” kata Presiden Jokowi saat berpidato dalam agenda Penyerahan Bantuan Program Indonesia Pintar di Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Selasa.

Diikuti dalam jaringan (daring) Sekretariat Presiden di Jakarta, Presiden Jokowi menyebut program KIP yang dialokasikan senilai Rp11 triliun untuk 20 juta siswa SD, SMP, SMA/SMK.

Presiden Jokowi mengatakan KIP bagi pelajar SD diberi bantuan Rp450 ribu per siswa, SMP diberi bantuan anggaran Rp750 ribu per siswa, dan SMA/SMK Rp1,8 juta per siswa setelah mengalami kenaikan anggaran dari sebelumnya Rp1 juta per siswa.

Baca juga: 48 mahasiswa KIP Kuliah Unhas raih prestasi nasional dan internasional

Baca juga: Dukung generasi muda akses pendidikan, PSI dorong KIP tepat sasaran

Selain itu, pemerintah juga mengalokasikan dana Rp12,8 triliun untuk KIP Kuliah yang kini telah diserap untuk membiayai 960 ribu mahasiswa.

Program pendidikan tersebut juga termasuk beasiswa yang diselenggarakan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) untuk keperluan kuliah di dalam negeri maupun luar negeri.

“Sekali lagi, pemerintah sudah menyediakan ini, jadi harus dimanfaatkan sebesar-besarnya,” katanya.

Dalam kesempatan itu Jokowi mengingatkan agar dana KIP dipakai sepenuhnya untuk berbagai hal yang berkaitan dengan kebutuhan sekolah, seperti alat tulis, seragam, hingga buku.

“Untuk beli pulsa boleh ndak? Tidak boleh untuk beli pulsa. Ini diingat semuanya ya,” katanya.

Baca juga: SIMAK UI terima 2.125 calon mahasiswa, 93 dari Program KIP Kuliah

Baca juga: Kemendikbud: Penerima Program Indonesia Pintar 2023 capai 6,78 juta

Salah satu penerima KIP dari SMK PGRI Blora, Yeni Sujaryani, dalam kesempatan berdialog dengan Presiden mengatakan dirinya mendapat bantuan KIP sejak SD hingga sekarang melalui pendaftaran program tersebut di sekolah.

Bantuan senilai Rp1,8 juta dari pemerintah akan ia manfaatkan untuk kebutuhan membeli peralatan sekolah.

“Buku, tas, seragam sama alat tulis,” kata Yeni saat ditanya Presiden terkait peruntukan dana KIP yang ia terima.

Yeni mengatakan ingin langsung bekerja setelah lulus SMK untuk membantu orang tua.

Hadir mendampingi Presiden Jokowi dalam kegiatan tersebut, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, dan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin.

Baca juga: DPR dan Rektor UNM serahkan 157 beasiswa KIP kuliah tahun 2023

Baca juga: Unja dapatkan alokasi beasiswa KIP Kuliah sebanyak 1.200 mahasiswa

Baca juga: Stafsus: KIPK di masa Jokowi buka akses luas berpendidikan tinggi

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Budhi Santoso
Copyright © ANTARA 2024

Bagikan: